CANNIZARO DISTRO
Tuesday, 2017-10-17, 12:22 PM
Welcome Guest | RSSMain | Registration | Login
Site menu
Catalog categories
My articles [24]
Our poll
Rate my site
Total of answers: 17
Main » Articles » My articles

ERA KAOS DIGITAL

Era Digital Kaus Sablon

SEBUAH printer baru yang kemudian dimodifikasi disertai tinta khusus menjadi modal utama membentuk usaha sablon digital sederhana di Jakarta.
Tidak hanya kamera yang masuk era digital, sablon merupakan salah satu produk sampingan era digital. Digitalisasi sablon membuat banyak waktu yang bisa dihemat, dan kualitas produk yang bisa ditingkatkan.
Apa yang membedakan sablon digital dengan sablon biasa? Pada sablon biasa, sulit bagi kita membayangkan harga pemesanan 50 buah kaus dengan 50 gambar yang berbeda. Harganya tentu sangat mahal, karena masing-masing gambar membutuhkan screen sablon terpisah.
Bagi produk sablon digital, prinsip kerja sablon yang diubah menjadikannya cukup bersaing dengan harga pasar, di samping kualitasnya yang sangat baik.
Bagi Anda yang masih berada di bangku SD dan SMP pada tahun 1960-an dan 1970-an, pasti terkenang pemusik yang beken pada saat itu.
Wajah Alice Cooper, John Lennon, dan grup Deep Purple tak asing bagi kita. Gambar wajah mereka pun bisa kita cetak di atas T-shirt menggunakan setrika panas. Kualitas sablon setrika pada masa itu masih pas-pasan, tetapi cukup lumayan buat bergaya dengan wajah pemusik idola.

Generasi kini

Generasi sablon setrika sekarang menggunakan tinta khusus yang didatangkan dari luar negeri. Dengan tinta seharga Rp 450.000,00 kita dapat membuat sebanyak 100 kaus dengan gambar sablon yang berlainan.
Proses pembuatannya juga sederhana, yaitu menggunakan tinta khusus, sebuah printer inkjet yang dimodifikasi, serta mesin pres. Hanya dengan tiga alat inilah, sablon digital sudah bisa dicetak pada kaus.
Gambar atau foto yang kita ambil dengan kamera digital, kemudian disempurnakan pada layar komputer. Hasil pekerjaan di layar komputer kemudian dicetak pada kertas HVS biasa.
Tidak seperti cara konvensional, kita tak lagi menggunakan screen. Hasil gambar yang kita lihat di layar komputer secara utuh tercetak menggunakan printer modifikasi.
Dalam hal ini, kertas hanya menjadi media pemindah, karena kualitas tinta yang memegang peranan. Dan pada saat gambar selesai dicetak di atas kertas, kertas tersebut kemudian bisa dipindahkan ke atas kaus dan ditekan menggunakan mesin pres sederhana.
Hasilnya menggembirakan, gambar warna yang kita saksikan di kertas pindah secara utuh ke atas kaos dengan resolusi tinggi.
Tidak seperti sablon biasa yang membutuhkan waktu lumayan lama untuk proses pengeringan, proses pengeringan pada sablon digital hanya 30 detik.
Dengan teknik ini, tentu saja tak hanya kaus yang bisa kita cetak dengan gambar kesukaan kita. Penghematan bisa dilakukan jika media yang digunakan bertekstur, seperti tas anak sekolah.
Dengan tekstur seperti itu, penggunaan tinta bisa dihemat, sehingga hasil akhir bisa lebih banyak. Namun hasil gambar tidak terpengaruh, karena tercetak di atas media bertekstur.

Category: My articles | Added by: cannizarodistro (2008-11-30) | Author: CANNIZARO
Views: 249 | Rating: 0.0/0 |
Total comments: 0
Name *:
Email *:
Code *:
Login form
Search
Site friends
Statistics

Total online: 1
Guests: 1
Users: 0
Copyright cannizaro © 2017 Free web hostinguCoz